page

Tuesday, 10 March 2015

Cukupkan Keluarga Along Dulu

Beberapa minggu lepas, ada bersembang dengan mama tentang kehidupan aku yang sekarang. Yang kembali jadi seorang surirumah sepenuh masa. Yang bukan saja menjaga anak malah mertua juga. Dalam keadaan sekarang, yang aku paling risau ialah perasaan mama. Iyelah...dia yang membesarkan aku, menjaga aku, bagi pendidikan paling baik untuk aku. Dengan harapan aku menjadi seseorang yang bekerjaya, berada dalam golongan profesional, ada duit sendiri, dapat beli dan pergi mana yang aku mahu. Sama macam aku, mengharap anak-anak aku, membesar dan berjaya. Merantau keserata dunia. Itu harapan aku untuk anak-anak aku. Namun sebaliknya, aku surirumah. 

Mama cuma kata "Takpelah. jagalah anak-anak tu along. Jaga makan minum suami" 

Aku termenung "Tapi, along tak dapat nak bagi duit dekat mama. Macam dulu-dulu. Tak dapat bantu mama. Banyak dah mama habiskan untuk along dulu. Sekarang papa pun dah takde. Mama nak tanggung rah ngan ebi lagi."

"Mama tak pernah harapkan duit anak-anak. Jaga keluarga dan cukupkan untuk keluarga along dulu. Dahulukan keluarga sendiri. (part ni mama ulang 2kali)  Ingat...besarkan anak, ikhlas. Jangan pernah harapkan duit anak-anak bila dah tua nanti. Jangan sesekali. Dan jangan menyusahkan anak-anak. Anak-anak akan ada keluarga sendiri. Mama cuma mintak anak-anak ingatkan mama je. Itu je. Ni nak balik  duit cukup tak?

"Eh...cukup2. Setakat ni lebih dari cukup. Ada orang dapat bonus." 

"Waaaa...boleh la open table macam ni." 

Terus gelak besar dua beranak. Aina pun tiba-tiba melompat-lompat dengar kami ketawa.

Sempat lagi tu tanya orang ada duit ke tak. Nak hulur la tu. Itu memang perangai orang tua aku. Terutama arwah papa. Sentiasa menghulur. Sampaikan Adam warded, aku bersalinkan Adam dan Aina semua nak dahulukan duit dia. Kalau kami balik kampung, takpun dia datang sini, mesti menghulurlah. Sampai naik segan dah suami aku. Tolak-tolak kang kena marah. Tapi itu memang perangai papa.,. Tak ambil kena marah. Takpun, nanti dia bank in kan duit. Pernah, aku nak pergi interview, call pagi-pagi mintak doakan aku berjaya. Tup-tup dia kata, "Papa dah masukkan duit kat CIMB along" Hahaha...

Aku pernah tanya papa, cukup ke duit belanja papa nanti. Asyik bagi je. (Papa cuma technician kat JKR. Pulak tu setiap hari ulang alik Rompin-Muadzam)

Papa cakap "Sentiasa cukup. Anak perempuan, walau dah jadi isteri orang, tetap lagi anak perempuan papa"

Waktu tu, terus nangis lepas letak telefon.

Mama pun sama, dah terbiasa ikut papa. Menghulur je. Tapi mama banyak senyap-senyap. Tiba-tiba akaun tabung haji aku dah banyak...Dan masih, buku tabung haji aku, mama yang simpan.

Tapi rasanya semua mak ayah pun macam ni. Perangai yang taknak anak-anak susah walaupun dah beranak-pinak.

Dan,

Setiap kali sembang kat telefon, mama selalu pesan "Cukupkan keluarga Along dulu. Susah kita orang tak tahu. Yang orang nampak senang kita je" 



4 comments:

adrif aufa said...

"susah kita orang tak tau"

ayat paling betul..

tapi jangan risau k, insyaaAllah kitorg pun akan ada sampai bila-bila.. =)

Eiy Khalilah said...

mmg perangai papa n mama awk sama je kn...ttb rindu arwah mama n papa sy....xdpt nk sembang2 cmni da dgn dorg

MiszWanaJamhuri said...

Papa cakap "Sentiasa cukup. Anak perempuan, walau dah jadi isteri orang, tetap lagi anak perempuan papa"
touching dgn ayt ni...teringt kt arwah ayh..

Anonymous said...

Betul ckp mak andak tu wani.. Walaupun tk kerja kt opis.. Jga anak n mak mertua wani tu pun pekerjaan yg mulia... K.juju masa nk buat keputusn utk cuti tnpa gaji setahun pun berbelah bahagi... Tkt tk ckp duit.. Tp bila fikirkan a.hazri, pokde dan mokde yg akan ssh hti k.juju ddk sorang2 ngn anak2 kt kl.. And nk minta mok de n pok de ulang alik jb-kl slalu.. K.juju tekad amik cuti.. Ni baru sikit pengorbanan kita nk dibndingkn dgn pengorbnan mereka kan... Tk pe wani... Rezeki ada dimana2... InsyaAllah... Alfatihah utk pak andak...